Cerita Sex The PE Teacher – Part 25

Cerita Sex The PE Teacher – Part 25by adminon.Cerita Sex The PE Teacher – Part 25The PE Teacher – Part 25 CHAPTER 16 The Bridesmaid Siang itu aku meminta ijin untuk istirahat di rumah dengan alasan kurang enak badan.. Padahal sih karena aku mau main ke tempat kerja Nita dan Teh Indri, hehehe! Sepanjang perjalanan aku memikirkan lagi pengakuan Alisya tadi pagi.. dan menarik satu kesimpulan.. Aku sudah terjebak permainan […]

multixnxx-OPEN INVITATION- FIND THE PEARL and WIN A -7 multixnxx-OPEN INVITATION- FIND THE PEARL and WIN A -8 multixnxx-OPEN INVITATION- FIND THE PEARL and WIN A -10The PE Teacher – Part 25

CHAPTER 16

The Bridesmaid

Siang itu aku meminta ijin untuk istirahat di rumah dengan alasan kurang enak badan..
Padahal sih karena aku mau main ke tempat kerja Nita dan Teh Indri, hehehe!
Sepanjang perjalanan aku memikirkan lagi pengakuan Alisya tadi pagi.. dan menarik satu kesimpulan..
Aku sudah terjebak permainan One-Two Punch Miss Linda dan Alisya!

Itu semakin menjelaskan kenapa dia punya akses ke hampir seluruh ruangan di sekolah ini!
Menjelaskan kamera tersembunyi yang dipasang di kamar mandi rumahnya..

“Aaaaarghh! Fuck! Pusing gw!”

Pas kulihat jalan..
Taunya dah kebablasan hampir sampe ke Terminal Caheum!
Hadehh..

Aku kembali memutar balik motorku..
Bank tempat Nita bekerja lebih seperti koperasi unit desa saking kecilnya bangunannya..

Kuparkir motorku disamping bangunan lawas itu..
Di pintu masuk aku iseng ikut mengambil nomor urut, hehehe!

Nita yang melihatku ikut duduk di antrian langsung senyam senyum sendiri..
Kubentuk hati dengan kedua jempol dan jari telunjukku sambil mengucapkan LOVE YOU..
yang pasti ga pake suara siii hehehe!

Nita ga kuat menahan geli lalu menutup mulutnya yang akan tertawa!

Aku kembali sibuk dengan hapeku browsing berita olahraga atau apapun yang happening di internet..

Tapi ko kayak ga enak perasaanku..
Seperti ada aura dingin disekitar situ..
Clingak clinguk aku mencari asal aura dingin itu..

Ternyata Teh Indri..
Entah sejak kapan kedua mata itu sudah menatapku tajam..

Aseli kaya mau ditelen idup idup..
Si otong sampai mengkerut takut di sarangnya..

Aku berusaha senyum kepadanya..
Tapi Teh Indri langsung membuang muka.. T_T hiks…

“NOMOR ANTRIAN 27 HARAP KE MEJA 3”

Nah itu nomorku dipanggil..

Meja 3.. meja 3..
Shit.. mejanya Teh Indri..

Agak malas sebenarnya hari ini untuk menghadapinya..
Bukannya gimana si..
Tapi sex appeal dari ibu muda satu ini terlalu kuat untuk tidak dihiraukan!

“Selamat pagi pak, selamat datang di Bank Ma****i, ada yang bisa saya bantu Pak?

Mataku terfokus ke bibir yang sedang bergerak itu..
Bibir yang sudah kurasakan teksturnya..
Bibir yang sudah kupagut berkali kali..

“Ki.. Kiii! Oooiii! Ditanya Teh Indri tuuuhh! Bengong aja daritadi dah!”

Suara Nita membangunkanku dari lamunan jorokku itu..

“Hahaha iya maap maap, Teh, tar pada istirahat mau ga aku traktir lunch?
Atau kalo ga sempet pas pulangnya aja makan bareng sama Teh Rani sama Nita..
Mau skalian raya’an gitu dh..”

Nita yang juga baru mendengar berita ini langsung bangkit dari kursinya dan memelukku!

“Ko ga ngabarin gw Ki!?? Hehehe!”

Aku tersenyum melihat polah calon istriku itu..

“Namanya juga surprise Nit.. kamu mah ada ada aja deh..”

Nada sewot disuara Teh Indri jelas tertangkap telingaku..
Tapi kayaknya Nita ga ngeh deh..

“Pulangnya aja gimana Ki.. mumpung Teteh lagi ga ada jadwal nge gym ni.. soalnya INSTRUKTUR Teteh lagi sibuk terus ceunah..”

Nita dan Si Teteh seksi larut dalam diskusi tempat mana kira kira yang oke buat makan nanti sore..

Sedangkan aku semakin diam setelah sindiran telak tadi.. T_T

“Yaudah tar sore gw kesini lagi ya Nit,
Mangga Teh payun heula..”

“Iya sayaaaaaang! Mmmuuaah!

Aku tersenyum diberi kiss-bye oleh Nita
Sedangkan Teh Indri seakan tidak mendengar pamitku..

‘Aaahhh bodo amat!’

Kupacu motorku ke kos untuk bersiap
Dengan bermacam pikiran ruwet dikepalaku..
Salah satunya Teh Indri..

****

Kami sepakat untuk ketemuan di Nan*** Pavillion di daerah Jalan Riau.. Hanya ada Nita dan Teh Indri disitu, Tidak tampak Teh Rani yang entah kenapa selalu aja jutek denganku..

Posisi sofa yang rendah memberiku pemandangan indah dua pasang kaki mulus yang berjejer seakan minta dijilat satu persatu!

Aku memesan dua buah Apple Pie dan Minuman Coklat,
Sedangkan dua CSR didepanku ini masih sibuk dengan gosip mereka ngomongin Pak Togar siapalah itu yang sedang merka gosipin..

Entah disengaja atau tidak, posisi kaki Teh Indri sangat serampangan!
Kakinya terbuka lebar menghadiahiku akses langsung pantiesnya!
Badannya masih menghadap ke Nita dan dia kelihatannya masih asyik ngobrol dengan Nita.. tapi kakinya itu..
Fuck.. she is teasing me right now..

Aku semakin gelisah di tempat dudukku..
Sofa empuk itu seperti kursi panas saja rasanya!

“Ki.. denger ga barusan gw nanya apa??”

Cepat cepat kulepas kacamata kudaku lalu melihat ke arah Nita,

“Eh.. apa tadi nanya apa’an?”

“Gw tadi nanya, gimana menurut lo kalo Teh Indri jadi pendamping aku pas nikahan kita??”

“…..”

Tiit.. tiit.. tiiiiiiitt…. DUAAAAARRRR!

“Ya itu kan terserah lo Nit, gw sih ngikut aja..”

Dalam hatiku berkata lain.. JAAAAANGAAAANN NIIIIT!
Tapi aku hanya bisa tersenyum manis sambil menyuap sesendok besar Pie didepanku..

“Gleekkhh! Ohok! Ohokk!”

Mampuss! Keselek Pie sialan ini gw!

Nita dan Teh Indri tergopoh gopoh menghampiri sofaku,
Nita memberiku minuman dengan memegangi gelasnya..

“Duh makanya kalo makan teh jangan maruuukk! Dasar o’on hahahaha!”

Mataku terbelalak, kulirik makhluk disebelah kiriku berwujud wanita seksi bernama Indri itu.
Memang awalnya dia menepuk nepuk punggungku seolah ikut concern denganku yang keselek barusan..
Tapi sesaat sebelum balik ke sofanya,
Pantatku diremasnya!

“Ada ada aja deh bikin gw sport jantung aja! Eiya Ki, tar temenin Teh Indri yah? Dia mau nyari kado tuh buat laki’nya, gw harus buru buru pulang ni!
Satu lagi, besok mamah sama papah mo ketemu, mereka mau ngomongin kapan bisa bertemu bo.nyok lo Ki.”

Aku hanya bisa mengangguk bodoh mendengar ucapan Nita..
Dia tidak memberiku pilihan sama sekali!

“Yaudah ya Teh, aku duluan nih dah di sms mamah dari tadi, mmuah! Mmuaah! Titip cowo gw yaa! Kalo nakal dijewer aja Teh! Hihihi!”

Setelah acara cipika cipiki, Nitaa mengitari meja lalu memberiku ciuman ringan di bibir..

“See you tomorrow Ki..”

Aku cuma bisa bengong ngeliat Nita yang sudah berjalan ke pelataran parkir.. meninggalkan aku dengan Ratu Iblis didepanku..

Shiiit!

Dilipatnya kedua tangannya persis di bawah sepasang payudara sentosa itu.. kaki kanannya ditumpangkan diatas kaki kirinya dengan gerakan yang aku yakin pasti dibuat buat!

“Jadi.. Teteh mau dibawa kemana ini sekarang Ki?”

End of 1st Act

2nd Act

“Pulang! Sekarang juga Teh! Kalo perlu aku anter ke rumah sampe Teteh masuk ke dalem.”

“Enggak! Aku bakal teriak disini sekarang kalo kamu maksa aku!”

Kesabaranku mulai menipis dengan wanita berbahaya ini..
Sex Appealnya yang tinggi itu seakan membuatku melihat billboard neon besar ada di atas kepala Teh Indri dan bertuliskan

FUCK ME

“Ko gitu sih.. suami Teteh sekarang emang bener bener lagi ultah Ki.. dan aku janji mo ngasi kado..”

Suaranya bisa berubah ubah dari tenang menghanyutkan, nakal dan menggoda membuatku bingung membaca jalan pikiran ibu dua anak ini..

“Yaudah yaudah!.. hufff.. Teteh mau nyari kado kemana?”

“Asiiiikkk! Temenin Teteh ke FO sebelah yu??”

Akhirnya kutemani Teh Indri berjalan ke FO yang cukup terkenal di jalan itu..

Kami berjalan menyusuri deretan pakaian pria didalam,
Tapi setiap baju atau celana yang kutawarkan tidak ada yang ditanggapinya..

Teh Indri menghampiri section pakaian dalam pria lalu berbalik menghadapku sambil memegang boxer hitam ketat di jarinya lentik itu..

“Lucu ga?? Pasti bagus deh kalo kamu pakai..”

Aku baru mau protes tapi tanganku keburu dibawa ke kasir,
Ada dua buah boxer yang dia beli..

“Mbak, yang ini dbungkus pake kertas kado ya..”

Kami kembali ke pelataran parkir Nan*** Pavillion,
Aku yang merasa lega tidak akan ada hal hal berbahaya malah ditariknya masuk ke mobil.

“Teh.. please Teh.. we have to stop this.. hubungan kita ini ga bener!”

Pintu mobil itu dikuncinya, omongan aku ga ada yang dia denger kayaknya..
Mobil itu berjalan kencang melewati jalan Kiaracondong..
Masuk ke arah pintu tol..

“Teh! Kita mau kemana ini?? Please ngomong dong.. jangan diem aja daritadi!”

Fuck! This girl is crazy! Duh.. kenapa dulu musti gw sapa dia di gym!

Mobil itu berbelok menuju Rest Area entah di kilometer berapa..

Fix ni gw dimutilasi disini keknya..

Mobil itu berhenti di pelataran parkir dengan decitan ban yang cukup keras.

“Teh.. ini ga bisa kita lanjutin Teh.. dah ga sehat hubungan kaya gini Teh..”

Jemari lentik itu masih memegang erat stir..
Saking eratnya sampai sampai buku buku jarinya memutih..

“Kamu yang mulai ini semua duluan!
Kamu yang menggoda aku dengan semua banyolan garing kamu!
Sentuhan sentuhan di badan aku!
Iya sentuhan! Kamu kira aku ga nyadar apa!
Kenapa ga kamu biarin aja aku sendirian waktu itu!”
Kenapa Kii!??”

Suaranya tidak lagi manja.. tidak lagi menggoda..
Hanya ada kegetiran yang kurasakan..
Tidak kusangka akan menghadapi Teh Indri yang seperti ini..

Nafasnya memburu.. air matanya sudah menetes daritadi..

“Teh.. aku..”

Kuraih bahunya lalu kupeluk dari samping..
Kuusap usap rambutnya..
Kepalanya disandarkan ke dadaku..

Cukup lama kami berdiam berteman gelap didalam mobil itu..
Tangisnya sudah berganti isakan pelan..

“Udah dong Teh nangisnya.. maafin Riki ya Teh.. aku janji deh nglakuin apa aja buat Teteh ASAL jangan sampai mengganggu hubungan kita masing masing.. please, bisa ya?”

Wajahnya ditengadahkan ke arahku..

“Iya janji.. tapi cium dulu..”

Make upnya udah rusak karena air matanya tadi..
Kukecup pelan bibirnya..
Cepat cepat kudorong pelan badannya menjauh dariku..
Lebih lama 5 detik lagi kami berciuman pasti udah beda ceritanya..

“Bahaya Teh.. asli bahaya banget emang dket Teteh.. hadeeeh…”

Dia tertawa sambil menyalakan lagi mobilnya..

“Teteh ga masalah ko.. apa sih dari Teteh yang BELOM kamu rasain.. hihihi!”

Aku diantarkan kembali untuk mengambil motor malangku yang tertinggal di pelataran parkir tadi..

Huff.. seingatku itu tadi satu satunya momen dimana kami ga saling bergulat dan berkeringat seperti binatang..

“Kirimin Teteh poto kamu make boxernya yaaaaa! Hihihi!”

Aku masih berdiri di pelataran parkir itu memegang boxer pemberian Teh Indri..

Shit..

End of

The Bridesmaid

Author: 

Related Posts